Cireboon – Kota Udang

I Love CRB – Cirebon Kota Oedang

Prologue

Dalam sebulan ini dua kali berkunjung ke Cirebon si “Kota Oedang’. Yang pertama siy ada nikah sepupu, yang notabene saat itu ‘calon’ istrinya orang Cirebon, jadi berduyun2lah kita sekeluarga ke Cirebon, sekalian liburan ma ponakan2 juga J

Yang satu lagi adalah PTD ke – 45 Sahabat Museum, dan dikesempatan ini ‘Juragan Batmus’ Adep minta vi untuk ngbantu jadi Kapiten bersama Bang Ican. Biasanya siy yang menangani bagian ini adalah uni Deedee, tapi secara dirinya syibyuk sekali ma kerjaan kantor, jadi d vi ikutan PTD Cirebon Kota Oedang.

PLESIRAN TEMPO DOELOE: CIREBON
Kumpulnya di Parkir Timur Senayan yah

Sabtu 28 Juli 2007 jam 06.30 pagi hari

Rp. 750 ribu/orang, sudah termasuk:

(makan pagi 2 kali)

(makan siang 2 kali)

(makan malam 2 kali)

(yap, total makan 6 kali)

(naik Bus AC Big Bird p.p)

(asuransi jiwa dan kaos PTD)

(nginepnya di Hotel Sare Sae)

(Mesjid Agung Sang Cipta Rasa)

( Tiket masuk Keraton Kanoman )

( Tiket masuk Keraton Kasepuhan )

( Tiket masuk Keraton Kacirebonan)

(Tiket masuk Tamansari Gua Sunyaragi)
(Kelenteng Dewi Welas Asih Tiao Kak Sie)

(diceritakan oleh penulis buku ttg Cirebon)



Alkisahnja di soewatoe petang di Plaboean Cheribon soewatoe kapal jang
tjoekoepan besarnja aken sigra
berlajar. Saorang prampoean jang misih
sedeng moedanja menatap ka saorang pemoeda Europa jang alamatnja
aken sigra pergi naekin itoe kapal praoe lajar.

“Toewan, djangan loepa kirimken Toewan poenja chabar tatkala Toewan soeda
indjekken kaki di Europa..” kata itoe prampoean. Dengen mata jang berkatja-katja

kerna aer mata jang ampir toempa, diaorang iketin satoe selampe batik saperti katjoe ka itoe pemoeda Europa.

“Ja, itoe djandjikoe. Tapi, pastinja aken trada terkira tebelnja itoe soerat, kerna
pangrasahankoe kepada kamoe tentoelah soesah ditoelis dalem satoe ataoe doewa
lembar soerat sahadja” kata pemoeda Europa itoe dengen aer moeka jang sedih poela.

Diaorang laloe balikken badan dan naek ka atas kapal. Si pemoeda laloe ambil selampe batik jang dipasang di lehernja, troes tengokken moeka.

“Selamat tinggal kasih, sampai kita berdjoempa lagi.. Akoe pergi ta’ kan lama.. tjoema sekedjap sadja akoe aken kombali lagi, asalken dikaoe slaloe menanti..” goemam itoe pemoeda (jang blakangan diketahoein poenja nama Ello! hihihi kayak si penyanyi aja)
“Soenggoe, Toewan?” kata itoe prampoean.
“Trust me.. selampe batik ini djadi saksi..” kata si pemoeda..
Dan sedjak itoelah ini batik jang djadi selampe pengiket rindoe disebut sabagai
Batik Trust Me.. ataoe sekarang diseboet Batik Trusmi.. (Hayyaahhh..ngarang
banget gak sih gue?)
Naaaa.. djikaloe Toewan dan Njonjah tiada pertjajaken saia poenja tjerita baroesan,
baeknja Toewan dan Njonjah ikoetin programma jang dibikin Sahabat Museum iatoe:

PLESIRAN TEMPO DOELOE: Tjirebon Kota Oedang
sedari hari Saptoe hingga di hari Minggoe tanggal 28 hingga 29 Juli di tahoen 2007 ini jah
Di Tjirebon, kitaorang trada tjoema tengok poesatnja Batik Trusmi, tapinja djoega aken koendjoengken istana tempat Toewan Soeltan bertahta. Boekan tjomea satoe, boekan poela doewa, tapi tiga istana aken kitaorang datengken. Moelain dari Kraton Kasepuhan, Kraton Kanoman, lantas Kraton Katjirebonan. Boekan tjoema dateng dan liet kiri ka kanan,
Toewan dan Njonjah djoega aken didjamoe makan malem oleh Pangeran dari Katjirebonan! Ah, soenggoe soewatoe kasempetan jang trada bakal dateng doewa kali.. ajoe, mari, mari goenaken pepakean jang perlente dan djikaloe perloe, djangan loepa pakei spatoe katja !!!

Liwat ini programma Toewan dan Njonjah bole dapet dengerken riwajat jang sesoenggoeh-soenggoehnja perkara itoe tjeritera tentang Tjirebon. Selamanja kitaorang poeterin ini Kota Oedang, saorang pemoeda baek hati jang poenja nama Drh. R. Bambang Irianto, BA, nantinja aken bagi diapoenja pangetahoewan jang loeas. Diaorang boekannja sembarang, kerna satoe boekoe jang kompleet soeda poela diaorang toelis, itoe boekoe bertadjoek “BUDAYA BAHARI:
Sebuah Apresiasi di Cirebon” lu olang tanja apa sadja, diaorang pasti briken djawabnja! yeah!


Ada di seblahnja wilajah Kraton Kasepuhan, Toewan dan Njonjah djoega bisa liet Masdjid jang mentereng dengen hiasan roepa-roepa piring keramik dari negeri Tiongkok. Inilah Masdjid Sang Tjipta Rasa jang poenja sedjarah dan riwajat jang mena’djoebken. Djika Toewan en Njonjah ada oemoer pandjang boewat koendjoengken lagi ini mesdjid di hari Djoemahat, tentoe Toewan bisa lihat, jalah adzan jang dikoemandangken oleh toedjoeh orang sekaligoes !!!

Dari Kraton jang megah, kita orang djoega aken koendjoengken soewatoe complex jang doeloenja biasa dipake oleh para soeltan boewat asingken diri, mendeketken diri pada Jang Maha Koewasa, jalah Tamansari Goea Sunjaragi. Ini goea batoe jang trada tandingannja disaantero tanah Djawa. Kata legenda, ada djalan resia (rahasia) jang hoeboengken ini goea dengen itoe Kraton di Kota Tjeribon. Bener ataoe tidanja? Lu bole cek sendiri daaahh..
Tida loepa kitaorang nantinja bezoek ka Kelenteng Dewi Welas Asih Tiao Kak Sie, di dalemnja ini kelenteng kitaorang aken ditjeritaken riwajatnja oleh pengoeroesnja, kitaorang aken dikasi liet saboeah djangkar, jang dijakini oleh pendoedoek Tjirebon sebagi kapoenjaan Cheng Ho !!!

Kitaorang aken koendjoengken Tjirebon dengen trada boewang tempo. Kitaorang naekin Bus Full AC tjap Boeroeng Gede (Big Bird) jang soeda kaoedji aman, njaman dan poenja katjepetan jang loemajan. Oeroesan peroet, Toewan dan Njonjah djoega troesah goenda goelana.. selaen makan malem jang disiapken choesoes, kita aken makan di Nasi Djamblang Mang Doel dan Empal Gentong Mang Dharma jang boekan main kasohor ka pendjoeroe doenia. suwer, kagak bo’ong dah

Bila kapengen ikoetin ini programma, kirim email sadja ke adep@cbn.net.id dan on-kostplesirandi-rekenpantestjoemaRp.750.000 perpersoon, itoe soeda termasuk naik BusACBigBird,nginepnjadi Hotel Sare Sae, ini hotel soenggoe asri, Toean en Njonjah aken merasahken pengalaman mandi jang uniek, kerna pake baskom keramik, eeitsss inget jah, baskom itoe atsal moeatsalnja dari bahasa walanda
jang sebenernja maksoednja adalah waskom, jakni tempat mentjoetji, aaah tetapi ni’matilahmandidengan noeansa alam jang berbeda lagipoela Toean en Njonjah poela dapetrasahkenmandidiatasbebatuannatuur (nature) aaahhh soenggoe vakantie (vacation) jang menjenengken hati, dan nistjaja ini pengalaman nantinja
aken bikin hati Toean en Njonjah terbajang-bajang seoemoer idoep, dan senantiasa teringet aken Tjirebon 🙂


Memoedjikendengenhormat,
AdePurnama(Adep)
SAHABATMUSEUM
adep@cbn.net.id

0818 94 96 82



(teks oleh: Irvan Kartawiria dan Ade Purnama)

SABTU 28 JULI 2007
06.30 : Kumpul di Parkir Timur Senayan
07.00 : Berangkat ke Cirebon
09.30 : Mengaso di Toilet VIP
09.45 : Berangkat ke Cirebon lagi
11.30 : Makan Siang di Cirebon
12.30 : Berangkat ke Hotel Sare Sae
12.45 : Check In dan Istirahat
14.00 : Berangkat Keliling Cirebon
14.15 : Mesjid Agung Sang Cipta Rasa
15.00 : Keraton Kasepuhan
16.00 : Pintong Koeliling Cirebon
(katanya sih ada Festival Bahari)
18.00 : Kembali ke Hotel Sare Sae
19.00 : Makan Malam di Keraton Kacirebonan
21.00 : Kembali ke Hotel Sare Sae, Pintong ?
(oh iya Pintong = Pindah Tongkrongan yah..)

MINGGU 29 JULI 2007
06.30 : Sarapan di Hotel Sare Sae
08.00 : Berangkat ke Tamansari Gua Sunyaragi
08.15 : Koeliling Tamansari Gua Sunyaragi
10.00 : Berangkat ke Kelenteng Dewi Welas Asih
10.30 : Koeliling Kelenteng Dewi Welas Asih
10.45 : Berangkat makan siang
11.00 : Makan Siang di Cirebon
12.30 : Berangkat ke Batik Trusmi
13.00 : Belanja-belanji di Batik Trusmi
14.30 : Siap-siap kembali ke bus
15.00 : Kembali ke Jakarta

17.30 : Makan Malam di Eretan
18.30 : Kembali ke Jakarta lagi
20.30 : Sampai di Jakarta

Sabtu, 28 Juli 2007

Seperti biasa kita berkumpul di Parkir Timur Senayan, dan sewaktu vi sampe ternyata dah rame, waduuuh gawats niy, langsung setor muka ke Ibu wisda dan Juragan Adep serta beberapa temen2 lainnya yang dah kelihatan sarapan pagi nasi uduk, dan melaksanakan tugas pertama, yaitu membagikan nametag yang dibantu oleh Endah dan Nadrah.

Secara langsung dikerumuni oleh banyak orang sempet binun juga niy, banyak muka baru juga soalnya, jadi kudu nanya satu demi satu namanya sapa.

Setelah seluruh peserta terkumpul dan beberapa terlihat langsung antusias ngambil tempat idaman dibis, didahului dengan doa bersama akhirnya kita berangkat juga jam 7.10 WIB (telat 10 menit dari waktu rencana karena menunggu 1 peserta yang berusaha ngebut dijalan karena takut ditinggal).

Perjalanan di pagi ini cenderung lancar dan persinggahan pertama kita adalah ‘Toilet VIP’ di daerah ‘eretan’ yang merupakan toilet andalan, secara tahun lalu juga mampir di toilet ini. Padahal toiletnya ‘ga se-VIP yang di bayangkan (makanya jangan suka ngayal dwonk….hadapi kenyataan aja J ) menuju Toilet VIP ditempuh ± 2,5 jam yang patokannya adalah di sebelah kiri jalan setelah laut pertama kelihatan, sempet deg2an juga ma Bang Ican nyari Toilet ini, takut dah kelewat.

Sesampainya di Toilet VIP, seluruh penghuni bis pindah dan mengantri dengan manisnya di muka toilet, secara di Toilet cewe’ Cuma ada 3 bilik (yang di toilet cowo siy ga tau, ada yang mo ngasi bocoran ga ya…). J

Sekitar jam ½ 12 kita dah memasuki kota Cirebon, dan langsung menuju tempat makan siang yaitu di rumah makan ampera dan kita makan nasi timbel lengkap. Yang bikin menarik dari nasi timbelnya adalah bakwan jagungnyaguede banget, kayanya makan bakwan aja dah cukup kenyang d…

Di tempat ini kita dah ditunggu oleh Pak Bambang. Beliau adalah penulis buku ‘Wisata Bahari’ dan akan menjadi pemandu kita selama Plesiran di kota Cirebon. Uniknya Pak Bambang ini adalah dokter hewan lho….dan beliau juga dari Keraton Kacirebonan yang menangani bidang kebudayaan.

Sedikit kisah mengenai tempat makan kita kali ini, yaitu restoran Ampera ; restoran Ampera ini muncul pertama kali itu di kota Bandung dan restoran ini diperuntukan untuk para tukang becak yang lagi nongkrong. Heheheh nda percaya khan tapi itulah memang cikal bakalnya restoran ampera ini, di samping restoran ini terdapat sebuah kali. Meskipun udah nda jernih lagi yang penting khan sejarahnye… Nama kali ini adalah Sukalila. Waittttttttt tungguu dulu jangan mikir ada kisah cinta d
i sungai ini yah. Nama Sukalila ini artinya sukarela. Konon ada orang Arab yang rambutnya tak bisa dipotong dan dateng ke jawa untuk mencari orang sakti yang dapat memotong rambutnya. Nah pada saat itu Sunan Gunung Jati yang sedang menyamar menjadi rakyat biasa memberikan bantuan secara sukarela dan dengan kesaktiannya dia bisa memotong rambutnya

Tidak berlamalama beristirahat makan di Ampera, kita langsung menuju Masjid ‘Sang Cipta Rasa’ untuk Shalat Dzuhur.Masjid dibangun tahun 1498 oleh Walisanga atas prakarsa Sunan Gunung Jati yang masih melestarikan bangungan aslinya ini memiliki beberapa keunikan, diantaranya adalah sumur yang airnya tidak pernah habis, ada juga ‘jam matahari’ sebagai penunjuk waktu shalat, pintu masuk kedalam masjid dibuat lumayan kecil (beruntung vi masih muat masuk secara badan vi ga ramping, kalo lebih besar lagi bisa nyangkut dipintu) sehingga sewaktu masuk kedalamnya kita harus membungkuk, menurut ‘kuncen’ masjid adalah ‘sebaiknya kita merendahkan diri saat akan menghadap yang ‘kuasa’. Masjid ini juga didukung dengan pilar2/tonggak kayu yang indah, terdapat ukiran di tiap bagian atas. Di dalam bagian masjid terdapat tempat khusus yang diberi pagar kayu. Tempat tersebut merupakan tempat bagi Sultan kasepuhan danSultan Kanomanan pabila beliau berkesempatan shalat berjamaah di masjid. Letak tempat sultan ini tidak bersisian. Posisi untuk Sultan Kasepuhan tepat di belakang kanan mimbar Khatib dan posisi Sultan kanomanan lebih dibelakang tempat Sultan Ksepuhan di sebelah kiri khatib.

pas adzan yang menjadi muadzinnya 7 orang sekaligus dan masih dilakukan setiap jumatan untuk melestarikan tradisi. Konon tiap kali muadzinnya mengumandangkan adzan(1 orang) beberapa hari berikutnya orang tersebut meninggal jadi dilakukan bersama-sama

Tempat selanjutnya yang kita kunjungi adalah Kraton Kasepuhan, yang posisinya hanya ± 50 m dari masjid. Sebelum peserta tiba di Kraton Ksepuhan ini, vi dan Ibu Wisda mengurus administrasinya dulu, dengan membayar tiket Rp. 3.000 / orang dan pemandu Rp. 25.000/orang.

Kraton Kasepuhan merupakan Kraton tertua di Cirebon, dan disinilah Sunan Kalijaga berkuasa pada masanya bersama permaisurinya yang bernama Pakungwati, yang saat ini namanya diabadikan sebagai nama keraton di dalam kraton Kasepuhan.

DI gerbang Kraton Kasepuhan ini banyak terdapat pering2 keramik yang di pasang pada dinding, motifnya bermacam2,ada yang bermotif tionghoa, belanda.

Didalam Kraton Kasepuhan ini terdapat 4 tempat yang dapat dikunjungi, yaitu ; museum kreta kuno yang didalamnya terdapat kreta barong yang terbilang canggih dimasanya, ada juga museum barang2 kuno yang menyimpan koleksi dari kraton, kita juga dipersilahkan untuk mesuk kedalam singgasana dan tempat terakhir yang kita kunjungi adalah Kraton Pakungwati yang terletak di dalam komplek kraton. Di Kraton Pakungwati ini terdapat beberapa tempat pemandian (seperti taman sari gitu) ada juga tempat pertapaan dan ditempat ini juga terdapat sumur air suci yang airnya segar bangeeed, dan menurut kepercayaan setempat memiliki kemanjuran untuk awet muda (langsung aja semua berebut cuci muka, secara hari mang panas, jadi cocok banget berbasahbasah dengan air segaaar)……

Selesai kunjungan ke kraton pakungwati kita kembali menuju bis, yang akan membawa kita menuju Kraton Kanomanan, tapi sebelum tiba di tempat tujuan, kita mampir dulu di ‘manisan Sinta’ berdasarkan request dari Adel, dan langsung aja toko tersebut penuh ma kita yang pada kalap berebut beli oleh2, mulai dari icip2 manisan, sirup champolai, kripik2 serta the tubruk yang katanya “nani cruise’ the ini rada sulit dicari, secara rasanya enak (baiklah…mari kita coba yaaa…)

Dan menuju kraton Kanomanan terhanya tinggal lewat gang kecil dibelakang ‘Manisan Sinta’ jadilah kita semua berbondong2 untuk menyerbu Kraton Kanomanan.

Kraton Kanomanan merupakan percahan dari Kraton Kasepuhan. Kanomanan berbarti adik (yang lebih kecil) tapi di Kraton yang didominasi warna merah terakota mendekati pink ini, terdapat gerbang besar yang kalo menurut beberapa orang seperti replica gerbang di paris (masa’ siiy) dan lagi2 di dindingnya yang berwarna pink ini terdapat banyak piring2 keramik. Di Kraton ini juga terdapat pohon beringin besar (sepertinya hampir disemua kraton terdapat pohon beringin besar yaaa…….)

Perjalanan hari ini berakhir di Kraton Kanomanan, dan secara badan dah letih, maka kita kembali ke hotel.

Tempat kita bermalam adalah Hotel Sare Sae, hotel yang unik, konsepnya mungkin ‘garden hotel’ secara pas kita masuk, nuansa sejuk langsung terasa mungkin karena hawa di cirebon mang panas banget, jadi pas liat yang adem2 langsung aja terasa nyaman. Jumlah kamar di hotel ini = 22 kamar, yang berarti jumlahnya cukup untuk kita semua yang berjumlah 44 orang, jadi kesimpulannya kita booking 1 hotel yaa…senangnya jadi bisa lebih bebas niiiy….ada lagi yang unik dari hotel ini, yaitu kamar mandinya. Dengan gentong ukuran sedang dan gayung centong serta lantai dari batu kali, membuat kita betah berlama2 mandi, sekalian refleksi niiiy….serta kran air yang tersembunyi bikin bingung pas mo ngisi gentong…..kreatif banget desainnya yaaa….

Waktu istirahat kita ga lama Cuma sekitar 2 jam, tapi mang dasar kita tukang ngrumpi, sesampainya di kamar masih aja reriungan ngobrol2 di bawah pohon rindang dan menjelang maghrib baru d buru2 mandi dan ganti baju yang layak, secara malam ini kita akan makan malam bersama sultan Kacirebonan.

Makan malam bersama sultan kacirebonan berlangsung di Kraton Kacirebonan dengan menu Empal Gentong dan Nasi Jamblang (nasinya dibungkus ma daun jati dengan lauk yang bermacam2, ada tempe tahu, pepes ayam, dll) lengkap dengan kerupuk kulit yang guedeee banget yang enak direndam dalam kuah empal gentong.

Kesultanan Kacirebonan dikenal dengan kasultanan yang dianggap memberontak, namun di kraton ini menjadi pusat kesenian kacirebonan, diantaranya gamelan, tarian, sendren debus dll. Dan menjadi rekomendasi beberapa pemusik gamelan utk memperdalam pengetahuan mengenai gamelan khususnya.

Karaton Kacirebonan ini cenderung sederhana, seperti halnya rumah bangsawan jaman dahulu, hanya terdapat teras yang lapang dan lahannyapun tidak terlalu besar dibandingkan dengan lahan Kraton Kasepuhan dan kanomanan. Kesultanan Kacirebonan tidak memiliki akses sebagaimana Kesultanan kasepuhan dan Kanomanan, dimana kedua sultan tersebut memiliki tempat2 khusus di beberapa tempat umum misalnya di Masjid Agung, Sultan Kacirebonan tidak memiliki keistimewaan tersebut.

inilah cerita dibalik berdirinya keraton ke cirebonan, si Sultan Sepuh 1 punya istri tapi tak punya anak, selirnya punya anak lakilaki (dipati Anom). Sehngga ditetapkan sebagai pewaris tahta kersultanan, Setelah sekian lama si istri (permaisuri) dengan doanya akhirnya melahirkan anak seorang anak lakilaki (pangeran Aria Cirebon). pada akhirnya si anak pangeran Aria Cirebon menagih haknya sebagai putra mahkota yang sah, dan sehingga didirikanlah keraton kecirebonan. karena anak dari selir telah dijadikan sultan dan tidak diperbolehkannya ada dua sultan maka nama sultan untuk anak dari permaisuri bisa dianggap ada dan bisa dianggap tidak, makanya jadi pangeran.

Makan malam di kraton Kacirebonan ditutup dengdin ramah tamah dan diskusi bersama ‘mamah Sultan’ dan kitapun kembali kepenginapan pada pukul 9 malam.

Rencananya kita malam ini akan nonton ‘Sindren Debus’ yang menurut pak bambang merupakan binaan kraton Kacirebonan dan akan digelar di STAIN, maka dengan sangat antusias sekitar 30 orang pun menyatakan berminat dan berangkatlah kita menuju tempat dimaksud.

Sesampainya ditujuan…jengjengjeng…ternyata acaranya didalam aula, secara kita semua membayangkan acara digelar di tempat terbuka dan dipenuhi pengunjung layaknya pasar malam, tapi ternyata…..pengunjungnya hanya segelintir peserta ‘persami kwartir pramuka cirebon; yang lagi merayakan hutnya….dan jadilah kita semua merasa salah tempat dan salah acara ditambah pula sindren debus-nya menjadi acara penutup yang diperkirakan baru akan tampil sekitar jam 12 malam secara acara baru aja dimulai jam 9…wadddduuuuuuh….langsung aja sekitar ½ jam setor muka kita langsung ngacir pamit, dengan alasan bahwa kita cukup lelah dengan perjalanan hari ini, dan akan melanjutkan perjalanan besok pagipagi…J

Sekembalinya ke hotel diiringi dengan ketawaketiwi berhasil dari acara yang ‘salah’ dan legi2 kita merencanakan untuk pintong kmana kita malam ini.

Akhirnya diputuskan kita ‘hanya’ jalan2 di daerah sekitar hotel aja, secara di jalan siliwangi ini ternyata pusat keramaian, banyak genk motor yang nongkrong2 gtu…rada ngerijuga, tapi kita kan jalan bergerombol jadi aman2 aja. Dan kita pun singgah di sebuah warung ‘mie koclok’ yang dah bebenah mo tutup dan pesan beberapa mangkok mie untuk di sharing makan bersama.

Menjelang jam 12 malam kita kembali ke hotel, ternyata malam ini ultahnya Julia, sehingga kita berencana untuk buat ‘surprise’ bagi dirinya…..jadilah malam itu menjalang jam 12 kita bergerombol di lobby dan pas jam 12 malam, dengan aba2 dari nadrah..1,2,3….bernyanyilah kita dengan semangat ‘Selamat Ulang tahun, kami ucapkan…selamat panjang umur kita kan doakan….

Setelah selesai bernyanyi dan cipikacipiki kepada yang berulangtahun, barulah kita tersadar, koq bing dan Endah tak ada yaaa…..pas vi telp ternyata mereka bli martabak dan mo buat surprise lagi….jadilah pas mereka datang kita nyanyi lagi dengan riang gembira…. J

Minggu, 29 Juli 2007

Pagi ini dimulai nyaris telat bangun kalo ga dibangunin ma Bu Wisda jam 6, secara semalam baru bobo jam 1an, jadi masih ngantuk aja bawaaannya.

Dan segera pagi ini mandi, berdandan, dan meluncur menuju ruang makan. Dari ruang makan yang outdoor ini, terlihat satu demi satu pasukan batmus yang menguasai keseluruhan hotel (secara kamar hotelnya ‘hanya’ 22 kamar, jadi terisi penuh dengan kita semua) mulai keluar dari kamar dengan tentengan tas masing2. setelah sarapan juga terlihar beberapa narsiswati sibuk memotret dirinya di beberapa sudut ruang hotel, dan ga Cuma kita yang sibuk poto2, ada juga ‘potograper’ keliling yang sibuk motret2in kita dan ngjualin hasil potonya ke kita (yang dengan sukarela dan ga rela untuk beli hasil kerjanya) L

Jadwal kunjungan kita pagi ni adalah Gua Sunyaragi, yang merupakan tempat bersemedi (sampai saat ini pun masih banyak yang memenfaatkan tempat ini untuk bersemedi dengan segala tujuannya) tempat ini mang unik dan keren banget buat yang narsis poto2. bangunan dari gua ini adalah susunan batu karang yang dibuat menjadi berbentuk gua2 dengan lorong2 sempit dan gelap. Terdapat beberapa tempat yang memiliki ‘khasiat’ berbeda, misalnya ada lorong yang bila kita melewatinya dengan niat yang baik, dengan mengucapkan keinginan kita, ‘mungkin’ akan terkabul….ada
juga satu tempat semedi, yang dahulunya ada seorang pemuka agama saat bersemedi ditempat itu, rohnya dapat mencapai tanah suci mekkah, dan lain sebagainya….percaya ga percaya d..

Tiap sudut gua sunyaragi mang bagus banget, kalo mang pinter cari ‘ankle ‘ poto akan menghasilkan poto2 yang indah dan ditambah dengan gaya yang mendukung dipastikan hasilnya keren abiiis…..

Selanjutnya adalah Kelenteng Dewi Welas Asih Tio Kak Sie. Ternyata di Tjirebon ada klenteng atau vihara juga. Di kelenteng ini banyak sekali yang menarik. Pertama banyak dewa-dewanya dimulai dari dewi Quan Im, dewa laut, dewa bumi, dewa walikota, dewa dagang dan masih banyak lagi (maaf nama dewanya susah-susah). Kedua di tembok-temboknya ada gambar yang menceritakan tentang tiga kerajaan kata yang ngurus kelentengnya. Ketiga ada sebuah jangkar yang dianggap salah satu jangkar milik Ceng Ho. Guede banget sekitar 3,5 meter tingginya.

Di tempat ini Adep ternyata dah janjian ma Creu Antv, yang kebetulan lagi ada liputan di Cirebon, jadilah kita Shooting dulu, dengan arahan gaya dari pak Sutradara, yang mengakibatkan kita harus ’take’ beberapa kali, secara menurut pak sutradaranya kurang meyakinkan…(bayangkan saat pertama kumpul aja sampai 3x take…cape ga siiiy) L

Selesai shooting akhirnya kita makan siang niy, di ’kang kabayan’ dan setelah mengisi amunisi ditambah dengan minuman yang segar, badan pun kembali semangat, secara tempat selanjutnya yang akan kita datangi adalah pusat kerajinan batik ’ trusmi’.

Pusat kerajinan batik jangan dibayangkan seperti pasar bringhardjo di jogja, karena bentuknya seperti workshop gtu, jadi jualan batiknya dirumah-rumah, ada siy yang punya toko cukup bersar dengan beragam dagangan,a da juga yang seperti butik dan ada juga yang memang pengrajin, yang diblakang rumahnya ada workshop mbatik, jadi tinggal pilih sesuai kemampuan dan selera, batik mana yang akan kamu pilih….?

Sekitar jam 3 acara ini harus diakhiri, dengan mengumpulkan kembali semua peserta, kita akan kembali menuju Jakarta…..

Sebelum tiba di Jakarta kita singgah dulu di Rumah makan Pesona Laut, beruntung pas kita tiba langit masih terang, jadi kita bisa bersantai2. sehingga momen ini dimanfaatkan untuk melakukan perkenalan kepada peserta, kerena terlihat banyak muka2 baru niiiy. Seharusnya siy acara ini dilakukan diawal atau hari pertama, tapi secara di hari pertama jadwal kita tidak ada yang santai, jadi pas penutupan aja, tak apa kan,yang penting adalah keriaan yang dibagi bersama.

Selesai perkenalan yang akhirnya mang dah pada akrab juga, dilanjutkan dengan poto2 di dermaga, ada yang berburu sunset, dan lainnya.

Selepas maghrib barulah kita makan malam dan jam 7 kita kembali melanjutkan perjalanan menuju Jakarta…..

Perjalanan yang seharusnya ’hanya’ 2,5 jam harus tersendat, secara ternyata di toll maceeet banget….dan saat mo masuk ke parkir timur senayan, kita terkendala dengan ’bubaran’ final piala dunia yang rameeee banget. Awalnya siy seneng ngliat kembang api yang diluncurkan di senayan. Tapi pas ternyata crowded banget, jadi rada waswas d…..akhirnya bis kita masuk lewat parkiran hotel sultan dan menuju parkir timur….

Fiiieeewww sampaijuga akhirnya kita…selesai de tugasku mengawal Sahabat Museum keliling Tjirebon Kota Oedang….

-eLVi-

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s