Trip May’12 : Wisata Sejarah Polpot yang bikin merinding

Wisata sejarah merupakan salah satu yang paling saya gemari saat traveling ke suatu tempat, seperti kota Phnom Penh yang ternyata banyak sekali sejarahnya. Kota yang pernah mengalami masa gelap selama 3 tahun 8 bulan 20 hari, demikian sebagaian warga yang selamat dari kekerjaman Rezim Polpot mengenangnya.

Sebelum saya memulai perjalanan wisata sejarah, biasanya saya terlebih dahulu mencari tau apa yang terjadi melalui bantuan om google, sehingga saat di lokasi saya tidak termangumangu bodoh saat melihat-lihat tempat bersejarah tersebut.

Kami memulai perjalanan napak tilas mengenai Polpot dengan mengunjungi ‘The Killing Field’, diantar oleh sebuah tuktuk yang kami carter seharga USD 20 untuk seharian mengantar ke beberapa tempat wajib kunjung di kota Phnom Penh, dan beruntung mas tuktuknya yang bernama ‘Mao’ pandai berbahasa inggris.

The Killing Field sekitar 15 km baratlaut (southwest) di luar kota Phnom Penh, perjalanan menuju ke lokasi lumayan jauh, melewati suatu kawasan seperti kawasan industri yang banyak container besar lewat dan jalan yang cukup mengguncang dan berdebu sehingga kami harus melindungi saluran pernapasan kami dengan sehelai saputangan atau tissu. Sesekali tampak turis yang lewat mengendarai tuktuk, sepertiny a mereka baru kembali dari lokasi The Killing Field

Setibanya di lokasi, banyak terlihat tuktuk parkir, dan cafe2 sederhana yang sudah ramai pengunjung wisatawan mancanegar dan kami diantar langsung di muka gerbang. Setelah janjian untuk menunggu, dan kami akan kembali 1 jam lagi, mas Mao pun meninggalkan kami.

Untuk memasuki ‘The Killing Field – The Choeung ek Genocidal Center ‘ bagi pengunjung mancanegara dikenakan biaya USD 3, dan kami di beri brosur dengan segala bahasa, dan kami memilih bahasa Inggris dan Melayu (sekedar mau tau aja kalo terjemahan bahasa melayunya apa, tp ternyata malah lebih sulit mengerti bahasa melayu dibanding bahasa inggris :p ). Untuk memudahkan memahami tempat2 di area the Killing Field, pihak pengelola menyediakan falilitas audio tour bagi wisatawan, sehingga tidak perlu menyewa guide yang mengantar, cukup mengenakan audio tour berupa walkman kita sudah tercukupkan informasi dan cerita mengenai The Killing Field.

Dengan berbekal brosur yang berisi informasi dan denah The Killing Field, kami mulai berjalan, setiap ada petunjuk/ angka kami langsung melihat denah dan keterangan di brosur, suasana di area The Killing Field sangat syahdu, hening, karena memang dilarang berisik, setiap orang sibuk membaca informasi atau mendengarkan audio tour sambil berjalan pelan mengelilingi area, dan melihat lubang2 ditemukannya korban serta photo-photo yang memajang temuan kerangka2.

Diantara seluruh area, yang paling menakutkan bagi saya adalah Killing Tree, tempat pembunuhan bayi dan balita dengan cara menghempaskan kepalanya pada batang pohon yang besar, melihat ilustrasi potonya sangat membuat dada sesak.

Tempat terakhir dan menjadi monumen peringatan adalah memorial stupa. Sebuah bangunan tinggi yang di dalmnya terdapat rak bertingkat 19. di rak paling bawah berisi pakaian2 korban, lalu mulai dari rak pertama hingga 10 adalah tengkorak kepala yang telah di klasifikasikan berdasarkan umur dan jenis kelamin, dan sisa raknya adalah bagian kerangka lainnya, tak bisa di lihat siy, karena monumen ini ukurannya paspasan jadi tak bisa ramai di dalamnya.

Setelah berkeliling kami rehat sejenak di bawah pohon yang rindah lalu melanjutkan berkunjung ke museum yang tak jauh dari gerbang. Di dalam museum itu, terdapat beberapa poto pemimpin rezim khmer Polpot dan pengikutnya serta ilustrasi-ilustrasi pembantaian korban, buat saya beberapa gambar cukup mengerikan memperlihatkan kesadisan penyiksaan dan pembantaian. Di museum ini juga terdapat mini theater, dan kami berkesempatan untuk menonton film berdurasi 15 menit menceritakan masa suram dan penemuan korban dari Kampuchea Democratic.

Siang itu hujan cukup deras, membuat kami agak tertunda melanjutkan perjalanan. Dengan tuktuk yang sekelilingnya tertutup rapat, kami melanjutkan menuju ‘Genocide Museum S-21’

Kami tiba di Genocide Museum Toul Sleng Former Office S.21 Kampucea Democratic, saat hujan mulai reda, suasananya jadi agak lembab. Di pintu masuk kami membayar USD 3 bagi wisatawan asing.

Genocide museum ini awalnya merupakan sebuah sekolah menengah tempat Polpot mengajar, namun saat Kampucea Democratic berkuasa, sekolah ini di gunakan sebagai penjara dan tempat penyikasaan semacam camp konsentrasi bernama S.21 – Security Office 21

Entah kenapa, dari awal masuk suasana suram langsung terasa, hawanya beda dan saya tak merasa nyaman disini, tapi kami tetap masuk, dan mulai memasuki gedung pertama. Disini kami menumukan ruang2 kelas dengan sebuah ranjang besi, di dindingnya tergambarkan penyiksaan yang di lakukan di kelas ini. Melihat gambar di dinding saya langsung begidik dan takut, sehingga tak kuasa untuk memasuki kelas-kelas lainnya yang memiliki ranjang besi satu atau lebih dengan photo penyikasaan di dindingnya, saya lebih banyak di kooridor saja, menunggui adikku dan addi yang tetap masuk dan
melihat gambar2 tersebut. Tiap gedung berlantai 3, sehingga walau dengan suasana suram kami tetap naik hingga lantai 3. suasana yang suram dan hawa lembab setelah hujan sunggu menambah saya tidak nyaman untuk berlama-lama di museum ini.

Selanjutnya kami berpindah di gedung kedua, di antara kedua gedung ini terdapat tiang yang dulu sewaktu masih sebagai sekolah mungkin di gunakan untuk berlatih senam, namun oleh petugas S21 di gunakan untuk menyiksa korban dengan cara menggantung tanggannya dan mencelupkan kepala korban agar cepat sadar.

Memasuki gedung kedua, kami menemukan foto-foto dan data korban. Ternyata setiap korban terdata dengan baik, berupa biodata dan foto, bahkan saat korban meninggalpun ada potonya. Dari pria dewasa, tua, wanita bahkan anak-anak dan bayi terdata dengan lengkap.

Selanjutnya adalah gedung ketiga yang merupakan penjara. Gedung ini di lapisi kawat berduri dan disinilah sel-sel penjara di buat di dalam ruang-ruang kelas. Tiap lantai di gedung berduri ini terlihat bermacam sel, ada yang terbuat dari batubata dan kayu. Sel-sel ini dibuat individual bagi korban, dan di kondisikan agar korban tidak dapat bunuh diri.

Selanjutnya di gedung terakhir yang hanya terdiri dari 2 lantai berisi beberapa poto ilustrasi dan semacam ruang doa, juga terdapat profil beberapa pemimpin Kampucea Democratic.

Akhirnya tuntas kami menyelesaikan keseluruhan gedung di museum ini, sekitar 1 jam waktu yang kami perlukan, itupun kami tak terlalu berlama-lama karena saya dari awal masuk sudah merasa tak nyaman di area museum ini.

Saya salut kepada pemerintah dan Tourism Board negara Cambodia dalam mengemas paket wisata sejarah Polpot ini, sehingga menjadi daya tarik wisatawan mancanegara untuk mengunjunginya. Sebenarnya bagi saya orang Indonesia, mendengar cerita kekejaman masa lalu sudah sering, seperti cerita PKI dan pemberontakan lainnya, namun satu-satunya tempat wisata sejarah yang saya tahu hanya museum Kesaktian Pancasila dengan lubang buaya dan deoramanya yang cukup bikin saya merinding juga. Bila saja dikemas dengan lebih baik, bukannya bisa bisa menjadi salah satu tujuan wisata ya, walau agak seram tapi menarik untuk di kunjungi.

Nb.

Jujur, hingga saat sekarang saya menuliskan cerita ini dan kembali melihat foto-fotonya, saya masih ngeri.

-vii-

Iklan

2 pemikiran pada “Trip May’12 : Wisata Sejarah Polpot yang bikin merinding

  1. lilass1051 said: awasss… Para skeletons datang di mimpiii hiiiiii…Btw, pemandangan yg indah nan menyeramkan ya…

    makanya foto2nya ku folder sendiri dari lainnya, ngeri kl mengulang liat2 lagi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s